BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, July 20, 2009

cinta menggamit tubuhku bab 2

Suasana Tunas Manja yang terletak di Jalan Haji Ahmad penuh sesak. Pengunjung berpusu-pusu keluar dan masuk ke dalam Tunas Manja. Ada yang membeli sayur, ada yang membeli daging manakala ada yang membeli barang keperluan harian. Beg-beg plastik dijinjing. Gas oksigen semakin berkurangan. Azaliana berasa sesak nafas. Dia sedang mencari air mempelam. Matanya tercatap pada sebotol air mempelam. Dia bergegas menuju ke arah itu. Malangnya, sepasang tangan lebih pantas daripadanya. Seorang gadis Melayu yang tidak menutup auratnya merampas air mempelam itu lantas menuju ke kaunter. Azaliana mengeluh hampa. Dia masih teringat akan perbualannya dengan Fareez semalam.

********************************

Fareez mengeluh hampa. Azaliana menyedarinya lantas bertanya, “Kenapa, senior? Ada masalah ke?”

Fareez sekadar tersenyum hambar.

“Tak de lah. Cuma rindu aje air mempelam.”

Azaliana hairan. Mungkinkah seorang lelaki yang sudah melangkah ke era dewasa meminati air mempelam?

“Saya suka air mempelam sebab .. That’s the favourite drink of my ex-girlfriend!” Fareez menjawab seperti sudah tahu akan apa yang bermain-main dalam minda Azaliana. Sekelumit rasa cemburu menyerang Azaliana.

“Awak.. masih suka dia ke?” Suara Azaliana sedikit bergetar.

“Ya.. tapi.. mungkin.. kami tak de jodoh kot.. Dia yang tinggalkan saya..”

Azaliana terlopong. Mungkinkah lelaki sekacak Fareez dan semulia Fareez ditinggalkan?

“Kenapa?” Perlahan sahaja suara Azaliana. Dia amat takut untuk mengutarakan soalannya tadi. Dia takut, dia akan menyinggung perasaan seniornya.

Fareez tersenyum hambar demi menutup kekecewaan yang dialaminya. Luka dan parut yang mendalam terukir pada hatinya. Tidak akan sembuh!

“Dia curang..” Suara Fareez sedih aje. Azaliana serba salah.

“Maaf.. saya.. saya tak sepatutnya mengutarakan soalan ini.. Saya..”

Menyedari bahawa Azaliana berada dalam keadaan serba salah, Fareez memujuk, “Tak pe.. Lagipun.. That’s the history.. Semalam kenangan, hari ini kenyataan, esok harapan, kan?”

Azaliana tersenyum hambar. Okeh itu, dia tekad untuk mencari air mempelam untuk Fareez. Kata orang tua-tua, penawar luka seseorang adalah racunnya!

********************************

Azaliana mengeluh hampa. Dia memandu kereta Proton Myvi yang disewanya bulan lepas dan menuju ke Pasar Raya Eng Hong. Keadaan yang sama turut dialami. Namun, demi Fareez, dia terpaksa melalui kesesakan nafas yang menyerangnya.

Tiada juga air mempelam yang dicarinya. Dia lantas menuju ke beberapa buah pasar raya. Dua jam telah berlalu. Azaliana mengeluh hampa. Akhirnya, dia melonjak gembira. Air mempelam telah dijumpai. Dia bergegas balik ke kampus UKM dan menuju ke bilik kuliah. Sebelum dia melangkah masuk, dia terdengar bunyi gelak ketawa yang meledak.

“Fareez.. ini untuk awak..” Terdengar suara seorang gadis. Melalui lubang pintu yang dikuak sedikit, Azaliana ternampak seorang gadis yang tidak menutup aurat memegang lengan Fareez. Azaliana tersentak. Tergamak gadis itu memegang lengan Fareez! Rasa geram yang teramat sangat menyerang Azaliana. Azaliana cuba mengamati wajah gadis itu. Dia terkejut. Gadis yang sama di Tunas Manja. Gadis yang merampas air mempelam!

Fareez menerima sebotol air mempelam daripada gadis itu. Rasa cemburu menyerang Azaliana. Air matanya mengalir. Botol air mempelam yang dimasukkan ke dalam sebuah beg plastik dilepaskan. Bunyi dentum kedengaran. Azaliana lantas berlari meninggalkan bilik kuliah itu.

Fareez meleraikan pegangan Mazalina. Dia berjalan keluar dan ternampak sebotol air mempelam berguling di atas lantai. Tangannya lantas mencapai botol itu. Dia memandang sekeliling. Tiada suspek yang disyaki. Semua pelajar bermuka selamba. Dia hairan. Dia membuka botol itu dan menghidunya. Tiada bau racun. Memang bau mempelam yang sah. Dia mencapai plastik itu. Beberapa batang anak rambut kelihatan. Dia masuk ke dalam bilik kuliah. Dia mencapai jarum dan meletakkan anak-anak rambut itu ke dalam sebuah beg plastik.

“Fareez.. apa yang awak sedang buat tu?” Mazalina bertanya.

“Lina.. can you leave me alone?” Mendengar suara Fareez yang serius itu, Mazalina memuncungkan bibirnya lalu meninggalkan Fareez bersendirian.

Fareez mengesyaki sesuatu. Menyimpan anak-anak rambut suspek merupakan satu langkah untuk mempertahankan dirinya daripada bahaya.

**********************************

“Jadi.. tolong siapkan ni.” Fareez menghulurkan beberapa fail kes-kes yang berlaku dewasa ini kepada Azaliana. Azaliana menyambut tanpa sebarang butir bicara. Hatinya berdarah, berparut dan berluka akibat hal yang berlaku semalam. Fareez menyedarinya. Namun, dia mengambil tindakan untuk berdiam diri. Lebih baik jangan mengejutkan ular yang sedang bersembunyi di sebalik rumput.

“Kalau tak ada apa-apa, saya nak keluar dulu.” Azaliana berkata-kata.

Fareez mengangguk sambil tersenyum.

Namun , tangan Fareez lebih pantas. Dia mencapai botol mempelam yang dijumpainya semalam dan meminumnya. Azaliana terkesima. Takkanlah Fareez terus minum? Tak takut ada racun ke? ‘Tapi mestilah takkan ada racun, sebab itu saya yang beli. Kalau cinta akan seseorang, takkanlah nak meracunkannya?’ detik hati Azaliana.

Fareez menyedari perubahan riak muka Azaliana.

“Hmm.. Aza..”

“Apa?” sahut Azaliana.

“Awak rasa siapa yang berikan botol air mempelam ni kat saya yek?”

“Mana saya tau? Takkanlah awak tak tau siapa yang berikan pada awak?”

“Hmm.. orang ni memang penakut la.. Dia terus campak botol air mempelamnya kat luar bilik kuliah kita..” Fareez sengaja memasang umpan. Azaliana terkesima.

‘Tak boleh! Aku tak boleh tewas pada Fareez!’ raung Azaliana dalam hatinya.

“Aza.. don’t you have the answer?”

“Apa awak ni? Bukannya saya yang bagi pun.. buat apa saya ada answer?” Azaliana menjadi geram.

“Saya tak cakap awak bagi pun!” Fareez tersenyum. Umpannya mengena. Dia menghampiri Azaliana. Muka Azaliana berubah riak.

“Awak.. awak.. nak buat apa?” Terketar-ketar suara Azaliana.

Fareez tersenyum lebar. Jarak mukanya dengan muka Azaliana hanyalah seinci sahaja. Azaliana diserang ketakutan kronik. Dia memejamkan matanya dan akur pada takdir.

Tiba-tiba, ketawa Fareez bergema. Azaliana membuka matanya. Wajahnya merona merah. Rupa-rupanya, Fareez sedang mempermainkannya. Azaliana mencebik.

“Awak ni kan!!!” Geram sungguh Azaliana dibuat Fareez.

Fareez tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Kenapa? Tak puas hati ke? Awak nak ke first kiss awak tu melayang? Kalau awak nak, saya layangkanlah!” Fareez masih menyakat Azaliana.

“Apalah! Tak nak!!! Tak ingin aku!! Tapi, awak camne tau first kiss saya lum kantoi?” Azaliana hairan.

“Adalah..” Fareez masih enggan membongkar rahsianya. Azaliana mendengus geram. Fareez tersenyum.

“Jadi.. u admitted right?”

“Apa?” Azaliana buat-buat tak faham.

“Aza…” Suara Fareez mendatar sahaja. Jika orang yang berdepan dengannya bukan Azaliana, dia sudah lama mencekik orang itu! Geram sungguh!

“Er.. ya la..” Akhirnya, Azaliana mengaku. Fareez tersenyum.

“Awak ni sejak bila suka kat saya?” Senyuman tidak lekang dari bibir Fareez. Muka Azaliana merona merah.

“Tak de la.. Bye..” Azaliana terus berlari meninggalkan bilik kuliah itu. Fareez tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Aza Oh Aza..

************************************

“Abah.. Apa khabar?” Fareez menelefon ayahnya, Tan Sri Zaki setelah sekian lama tidak mendengar khabar berita dari ayahnya.

“Khabar tak baik..”

“Abah.. apa masalah yang abah sedang hadapi?”

“Tak de.. Tipu awak je.. Macam mana kehidupan Riz?”

“Okey je..”

Ada calon menantu tak?” gurau Tan Sri Zaki. Fareez tersenyum.

“Abah.. saya baru umur 20 tahun tau..”

“Bila cuti semester yang akan datang, balik rumah. Nanti abah kenalkan anak gadis Tan Sri Ismail..”

“Abah… janganlah.. please..” rayu Fareez.

“Kalau tak, cuti semester nanti, bawak calon menantu balik rumah. Kalau tak bawak, jaga-jagalah!” Tan Sri Ismail memberi amaran kepada anak bujangnya. Walaupun umur 20 masih mentah dan muda, dia tidak kisah jika anaknya ingin berkahwin. Sejak kecil, Fareez merupakan seorang anak yang bijak. Dia selalu memegang tempat pertama. Tidak pernah gagal.

“Muktamad!”

“Ya lah.. yalah..” Akhirnya, Fareez mengalah. Setelah memutuskan talian, Fareez mengeluh hampa. Dia harus menawan hati Azaliana sebelum orang lain. Dia harus bertindak cepat dan berkesan. Dia juga tahu, Azaliana menyimpan sedikit perasaan terhadapnya. Namun, tidak mustahil untuk seseorang itu berubah hati.

EPISOD SETERUSNYA...

~jc~



0 comments: